Saturday, August 25, 2007

Fatah dan Pak Walikota Sabang

“Dari Sabang sampai merauke ! berjajar pulau-pulau ! sambung-menyambung menjadi satu itulah Indonesia!”

Tentunya hampir setiap orang Indonesia tahu lagu “dari Sabang sampai Merauke”, kecuali jika suatu hari nanti ada seseorang yang mengklaim menemukan lagu “dari Sabang sampai Merauke” Versi Tiga Stanza, maka itu akan jadi lain persoalannya ^.^

Dalam lagu itu sedikit diceritakan tentang 2 pulau paling ujung di Indonesia, yaitu pulau Sabang dan pulau Merauke.. mungkin banyak orang Indonesia yang belum pernah ke Sabang, dimana disana ada monumen tugu “Indonesia Nol Kilometer”, tempat dimana awal ‘Start’ nya Indonesia. Dan yang pastinya nih.. banyak orang Indonesia yang belum pernah bertemu langsung dengan Walikota Sabang. Tapi itu tidak berlaku bagi saya ! soalnya kemarin malam (24-Agustus-2007) Saya berkesempatan bertemu langsung dengan Orang No. 1 di pulang terujung di Indonesia !

Ceritanya bermula pas ketika saya selesai pulang kerja, kebetulan saya tidak langsung pulang kerumah, karena Saya ‘transit’ dulu ke Rumah Kak Yanti, sepupu saya, soalnya waktu itu dikit lagi mau maghrib, dan rumah sepupu saya itu dekat masjid, jadi sekalian aja transit dulu, udah gitu lumayan juga kan bisa sekalian numpang makan malam gratis :)

Setelah sholat maghrib, saya pulang ke rumah Kak Yanti untuk bersantap makan malam, dan pas lagi menikmati makan malam, tiba-tiba saja ada rombongan 4 orang tamu yang masuk ke rumah sepupu saya, dan ketika itu saya kaget sekali, soalnya ‘face’nya saya tau banget ! kalo itu adalah Munawarliza, Walikota Sabang. FYI, kak Yanti (sepupu saya) memang sudah kenal dekat dengan beliau. Sedangkan 3 orang tamu lagi adalah Istrinya dan kedua Orang Tua Istrinya *mertua Bang Munawar*

Ketika masuk ke ruang tamu, Pak Walikota pun langsung menanyakan dimana dia bisa ambil wudhu, soalnya beliau ingin menumpang sholat maghrib, saya yang ketika itu berada dekat dengan beliau, ikut mengarahkan pak Walikota ke Kamar Mandi, setelah beliau selesai menunaikan sholat, beliau bertemu dengan 2 orang anak Kak Yanti, si Hafiz dan Saumi yang masih kecil-kecil, akhirnya mereka pun dikasih uang tempel satu orang Rp. 100.000,- tapi sayangnya Saya yang waktu itu berada dekat dengan beliau, ngga ikut kedapetan..*whuaaaaa… gimana nih pak Walikota ? Saya kan Warga Aceh yang lagi butuh uang juga ^.^

Setelah itu beliau pun langsung menuju ke ruang tamu untuk berbincang-bincang dengan Kak Yanti, namun karena saya merasa itu bukan urusan saya, akhirnya saya pun masuk ke kamar untuk baca-baca buku, dan pas ketemu Kak Yanti, saya membisikkan ke beliau untuk request nanti kalo bisa fatah mau foto Pak Walikota, niatnya sih buat ‘pamer’ ke teman-teman blogger. Kak Yanti pun meng “iya” kan dengan berkata “Gampang!”. Setelah mendapat konfirmasi dari Kak Yanti, saya pun menunggu panggilan dari Kak Yanti.

Namun sayangnya, pada akhirnya Kak Yanti lupa akan hal itu, setelah selesai berbincang-bincang, Pak Walikota pun langsung meluncur pulang, dan ketika saya keluar dari kamar menujur ruang tamu, Pak Walikota pun sudah menghilang, dan ketika ketemu Kak Yanti, Kak Yanti pun langsung meminta maaf kepada saya karena lupa untuk meminta Pak Walikota foto bareng sama saya ! *whuaaaaaaa……… gagal deh foto bareng sama pak Walikota!!!* Yahhh sudahlah.. emang belum rezeki :(

Siapa Bang Munawar ?
Saya sendiri kurang tau banyak tentang beliau, yang Saya tahu beliau adalah Walikota Sabang yang baru terpilih dalam Pilkada kemarin, dan beliau adalah calon independent yang berafiliasi dari GAM.

Dan ketika saya tanya ke Kak Yanti bagaimana ceritanya tentang awal mulanya beliau bisa terlibat di GAM. Ternyata kalau menurut ceritanya Kak Yanti beliau awalnya sama sekali bukan GAM, namun karena kondisi lah akhirnya beliau bersimpati dan ikutan dengan GAM.

Ceritanya, dulu ketika Bang Munawar selesai sekolah di GONTOR, beliau langsung melanjutkan studi ke Kairo, Mesir, dan pada suatu ketika Orang Tuanya yang di Aceh meninggal dunia, beliau pun pulang ke Aceh untuk memenuhi kewajibannya sebagai seorang anak, namun setelah selesai dengan kewajibannya itu, entah kenapa, ketika beliau ingin balik lagi ke Kairo, dari pihak Polisi, ketika waktu masa konflik dulu, mencurigai beliau adalah orang GAM.

Merasa dicurigai, beliau pun akhirnya pergi keluar Aceh secara diam-diam, dan singkat cerita beliau akhirnya tinggal di Amerika untuk mencari perlindungan, dan setelah di Amerika entah gimana ceritanya, akhirnya beliau yang sebelumnya tidak ada hubungan apa-apa dengan GAM, namun karena merasa telah dicurigai sebagai GAM, akhirnya beliau pun menjadi simpati dengan GAM, dan ketika itu beliau pun menjadi representasi GAM di Amerika yang selalu berhubungan dengan Parlemen disana, dalam rangka memperjuangkan hak orang-orang Aceh.

Jadi bisa dibilang keikutsertaan beliau yang mahir berbahasa Arab dan Inggris itu dalam organisasi GAM, adalah karena faktor ketidaksengajaan dan juga karena faktor merasa terdzolimi akibat dicurigai sebagai GAM.

Pertemuan Pertama
Sebenarnya kemarin itu adalah pertemuan kedua saya dengan Pak Walikota, pertemuan pertama saya terjadi pada tanggal 11 Maret 2007, pada saat itu Kak Yanti mendapatkan Undangan ke Sabang dalam rangka Acara Pelantikan beliau menjadi Walikota Sabang, karena waktu itu saya seumur hidup belum pernah ke Sabang, Kak Yanti pun mengajak saya dan kakak saya untuk ikutan, tapi tidak untuk ikutan dalam seremoni pelantikannya, namun hanya ikutan main-main ke Sabangnya aja.

Dan ketika pada hari terakhir ‘wisata’ saya ke Sabang, ketika sedang menunggu Kapal Cepat di Pelabuhan Sabang untuk pulang ke Banda Aceh, saya yang ketika itu ditemani oleh Kak Yanti dan Suaminya serta kedua anaknya, tiba-tiba didatangi oleh Bang Munawar yang ketika itu beliau juga ada di Pelabuhan, dalam rangka menyambut tamu-tamu penting yang akan mendarat di Pelabuhan, karena esok harinya Acara pelantikan Walikota akan dilaksanakan.

Waktu itu, Kak Yanti pun lansung mengenalkan kepada beliau kalau Saya adalah sepupunya, akhirnya Saya pun bersalaman dengan beliau, itulah pertemuan pertama saya dengan Pak Walikota Sabang, yang hebatnya nih.. setelah beliau salaman sama Saya, esok harinya beliau Langsung dilantik sebagai Walikota !!! hebat kan saya ? *apa hubungannyee ??*

Yahh… untungnya nih..beliau menang dalam Pilkada, saya kan akhirnya bisa salaman sama Walikota Sabang beneran ^.^

note : mau tau berita pelantikan Bang Munawar ? baca ini aja.

9 comments:

mr.cappuccino said...

wah.. fatah mainannya dengan pejabat tinggi semua nih. kapan donq mencalonkan diri jadi walikota berikutnya :)

ikram said...

Gua ngakak pas baca Kak Yanti lupa bilang kalo ada yang mau minta foto hahahha.

Oh iya, setelah Sabang bukannya masih ada Pulau Weh?

muthe said...

walah...dikau banyak berteman dengan para pejabat ya?? hmm..hm...kemaren waktu balik ke aceh, nggak sempet ke sabang..soalnya Ayahku bilang, "ngapain ke Sabang?? cuma liat pantai kan? biasa aja..udah nggak ada apa2 sabang!" bete!!

Dew said...

Huehehe... Gak tahan ngebayangin komen Fatah membahas hubungan antara Sabang dengan Pulau Weeeeeh.

Biarpun koneksinya banyak pejabat, Mbak tetep percaya Fatah gak bakal terlibat KKN. :D

@ Muthe: Ya sutra lah... ntar kapan2 ke Sabang lagi. Kan sekarang udah kenal Fatah ini. :)
Bareng yuk, kangen Mbak jd Sabang...

Kana Haya said...

kalo mo dikasih duit sama si Bapak itu, lo harus jadi kecil dulu... soalnya 'kan yang dikasih cuman anak2 kecil 'kan? xP

Fatah said...

*Mr. Cap : Wahh.. yang kenal itukan sepupu saya.. nanti deh kalau saya dah jadi ketua RT, bakalan traktir-traktir ^.^

*Ikram : Pulau Weh itu sebenarnya nama lain dari Pulau Sabang, jadi Pulau Sabang = Pulau Weh.

Di pulau Sabang sendiri ada beberapa pulau kecil-kecil seperti Iboh, Rubiah, dll

*Muthe : Wahhh.. Anda Belum Beruntung.. :( emang bener sih di Sabang itu banyak pantainya, tapikan pantainya bagus-bagus, nanti deh.. kalo kesana lagi bakalan ngasih foto-fotonya, biar pada ngiri... hehehe..

*Mba Dew : Halah.. koneksi apanya, orang cuma ketemuan ngga sengaja doang kok ^.^

*Kana Haya : hmmm.. kayaknya enakan jadi orang "GEDE" deh, soalnya bisan nyari duit sendiri xP

walaupun kadang-kadang masih minta duit sama orang tua juga sih :(

goiq said...

hehehehe....udah lama banget ga kesini.. pa kabar pak ??

andi bagus said...

salam dari cempluk dunk mas..bisa gak disampein ke pak walikota sabang ??

Fatah said...

*Goiq : Alhamdulillah Baik ! Sama nih.. udah lama juga ngga main kesana juga!

*Cempluk : yang kemaren itukan pertemuan ngga sengaja ^.^ nanti deh.. kalo ngga sengaja ketemu lagi disampein :)