Monday, October 29, 2007

Cerita dari Rambong (2) : Rumoh Ureng Chik Lon

“Rumoh Ureng Chik Lon” itu artinya = “Rumah Orang Tua Saya”, kalo melihat dari judulnya tentunya sudah ketebak maksud dari judul ini adalah saya ingin bercerita sedikit tentang rumah orang tua saya (Ibu) saya atau juga rumah nenek saya yang tentunya juga sudah menjadi bagian (bukan pemilik) dari “rumah” saya juga ^.^, rumah yang berada di Desa Rambong (Kabupaten Pidie) ini adalah rumah yang saya inapi selama saya berlebaran di Desa Rambong.

Mungkin banyak yang bertanya-tanya, “ngapain sih cerita tentang rumah ?” yaaa.. mungkin… karena rumah disini tidak seperti rumah-rumah di perkotaan !! disini rata-rata rumahnya punya ciri khas tersendiri, dan dari sekian banyak ciri khas, melalui posting kali ini saya cuma ingin kasih liat 4 ciri khas dari rumah ini.

Ini dia nih rumahnya

Sekilas, tidak ada yang luar biasa dengan rumah ini, tapi kalo diperhatikan lebih dalam lagi, rumah ini lebih banyak material kayu-nya dari pada betonnya, inilah ciri khas yang pertama.

Sebagian besar rumanya bahannya dari kayu, tapi yang hebatnya kayu ini walaupun sudah berumur puluhan tahun tapi masih tetap kokoh dan tidak dimakan rayap ! hebat kan !!

Ciri khas kedua, rumah ini dilengkapi dengan kandang Ayam + Bebeknya, tapi bukan berarti penghuni rumah ini setiap hari akan makan daging ayam atau daging bebek, karena biasanya bebek-bebek dan ayam-ayam itu disimpan untuk dihidangkan (disembelih) pada hari-hari penting dimana ada “Kenduri”nya, seperti Hari Lebaran Idul Fitri, Lebaran Haji, atau event-event tertentu lainnya.

Ini nih kandang bebek & ayamnya !!
Waktu itu Ibu saya sempet minta untuk tidak dipelihara lagi, soalnya takut kena Flu Burung, tapi akhirnya tetep dipelihara juga tuh :(

Bebek atau Ayam saja belum cukup tentunya belum cukup, namanya orang Indonesia, kalo makan belum lengkap kalo cuma lauknya doang, harus ada nasinya bukan ? nahh kalo soal nasi kami disini ngga perlu khawatir keabisan, soalnya dirumah ini ada se-Gudang Beras yang bisa dimakan untuk se-Tahunan. Inilah ciri khas yang ketiga “Gudang Beras” di dalam rumah

Ini nih..Gudang Persediaan Beras yang dihasilkan dari sawah yang tidak jauh dari rumah, nanti kalo udah akhir tahun, sisa dari beras yang dimakan akan di-Jual, dari situlah para petani disini akan mendapatkan pendapatan tahunannya *kalo ngga salah sih gitu*

Ciri khas berikutnya adalah adanya WC diluar rumah. Saya masih ingat terakhir Saya kesini 10 tahun yang lalu, kalo udah malem Saya tuh selalu berusaha untuk tidak banyak makan atau minum banyak, soalnya takut kalo harus malem-malem buang air, soalnya 10 tahun yang lalu WC nya cuma ada di luar rumah doang. Dah gitu kalau malam tiba, suasana diluar pun akan menjadi gelap banget alias seram. Makanya saya ngga berani keluar :(

WC nya diluar oi !!

Didalamnya ternyata masih ada sumur-tua yang kalo mau ngambil air harus ngambil dulu pake ember yang diiket pake tali… cape deh ^.^

Sebenarnya masih banyak lagi keunikan-keunikan lainnya dari rumah ini yang membuat rumah ini ndeso banget deh !! tapi itu bukan berarti saya ngga betah tinggal disini ! justru sebaliknya suasana rumah yang ndeso banget itulah yang membuat saya betah tinggal disini, jadi kalo t suatu saat nanti sedang main-main ke Pidie jangan lupa ya mampir ke rumah ya :)

3 comments:

artja said...

wah, kayaknya enak tinggal di rumah ortu-mu. kalau tinggal di situ, pasti nggak akan kelaparan, ya? semua bahan bakunya, muai nasi hingga lauk pauknya, sudah tesedia...

muthe said...

enak kan pulang kampung? hehehe...makanya orangtuaku pensiun mau balik kesana tuh...hahaha....

Fatah said...

@Artja : Betul itu !! yang ada selama disini saya tambah gendut :)

@Muthe : Enak donk !! makanya saya betah disini :)