Saturday, November 3, 2007

Cerita dari Rambong (3) : Kompor Energi Kayu

Disaat pemerintah sedang sibuk-sibuknya mengupayakan konversi Minyak Tanah ke Gas Elpiji guna mencari solusi seputar masalah ke-Energiaan di Negeri kita ini, ternyata disini para penduduk yang tinggal dipedesaan (termasuk di Desa Rombong) sudah lebih dulu memiliki ide konversi minyak tanah, bahan baku yang digunakan itu sendiri adalah Kayu Bekas yang bisa dijadikan energi sebagai pengganti minyak tanah (khususnya dalam urusan dapur)

Untuk itulah di Rumah orang tua Saya di Desa Rambong memiliki 2 (dua) buah dapur, dapur yang pertama kompornya menggunakan Gas Elpiji, dan dapur yang ke dua kompornya menggunakan bahan bakar Kayu Bekas.

Panci boleh item, tapi rasa kuah lontongnya ituloh !! maknyus !!

Memang biasanya dapur khusus ini lebih sering dipakai untuk memasak air, tapi bukan berarti hanya bisa dipakai untuk memasak air saja, masak-masak lainnya juga bisa. Insya Allah dengan adanya dapur khusus ini penghematan bahan bakar rumah tangga bisa dilakukan secara signifikan, itu artinya walaupun tetap memakai kompor gas tapi pengeluaran untuk membeli gas elpiji bisa ditekan !

Selain Kayu, sabut kelapa pun bisa dijadikan bahan bakar memasak didapur khusus tersebut.

Tidak perlu khawatir kehabisan kayu, kalau kurang tinggal ambil dibelakang rumah aja ! masih banyak persediaan kok !!

Ide yang bagus bukan ? memang terkadang kita suka terheran dengan orang-orang di Desa yang walaupun mereka mikirnya ngga rumit-rumit amat (sederhana), tapi kadang-kadang mereka punya cara yang cerdas untuk mengatasi masalah kehidupan sehari-harinya, gimana ? tertarik punya dapur khusus dirumah ???

13 comments:

Anang said...

asal jangan membabat hutan dengan seenaknya sendiri itu aja.. sambil melestarikan lingkungan juga..

cewektulen said...

ih kayaknya yang di panci ituh enak bgt...ngiler

Fatah said...

@Anang : Insya Allah hutan-nya ngga dibabat ! soalnya kayunya dapet dari kebon :)

@Senja : hihihi... emang enak tuh kuah lontongnya tapi ngga pake nganja loh !! :)

ikram said...

Jangan percaya kuah lontongnya enak sebelum merasakan sendiri!

*ngiler

isan said...

yah... tuh kan dikampung enak, ada gudangnya. Kl dikota mo cari kayu bakar dmn Fat..?? lom lg mikirin buat naro kayunya, hehe :p

Elvi said...

Fatah bagus sekali laporan cerita kampungnya, apalagi foto-fotonya bagus sekali. Jadi ingat masa-masa KKN dulu, sayangnya belum ada blog jaman dulu he he... Eh aku bukan dari Breunun lho, maksudku aku tetanggaan ama pak Syam di Darussalam, begitou...

artja said...

lho, darimana kita tahu rasanya enak, kalau nggak ada kiriman buat dicoba? :) btw, suasananya kayaknya enak, tuh.

- Nilla - said...

dapur khusus di rumah?
uhmmm... wekz... yg jd masalah, sayah ga bisa masak! xP
*jd malowww... :">*

iya tuh, bang!
konon rasa masakannya jd lebih enak kalo dimasak di atas kayu.
entah ada pengaruh apa! :D

CempLuk said...

enaka pke serabut kelapa atau kayu bekas, lebih hemat..

Nico Wijaya said...

oiyya, pas kapan itu ada di tipi, dodol pake ganja di aceh. pernah nyicip tah?

Iman Brotoseno said...

saya percaya kok, bahwa gudeg Jogja yang dimasak dengan kayu bakar memiliki aroma dan rasa khas, dibanding gudeg jakarta yang dimasak dengan elpiji...
Cuma buat alasan kepraktisan memang repot di jakarta,..gimana mau nyari kayu bakar...hehe

Fatah said...

@ikram : memang terkadang penampilan bisa menipu :) tapi enak kok !!

@isan : iya juga sih.. abis dikota kebayakan betonnya sih..

@elvi : Ohhh.. orang Darussalam ya !!

@artja : kalo mau nyoba ntar aku kirim pake email deh ! *halah*

@nilla : ngga tau juga ya !! saya juga ngga bisa masak juga sih :p

@cempluk : yup ! lebih hemat ! soalnya bahan bakarnya tinggal ambil di alam bebas :)

@nico wijaya : waduh.. baru tau tuh ada dodol pake ganja !! nanti dehh coba cari tau dulu :)

@iman brotoseno : yahhh mungkin itulah salah satu kekurangan hidup di Jakarta :)

aLe said...

syet dah,
tiap pagi mampir sini di suguhin lontong terus :D
*abis ni cari lontong ah* :P