Sunday, July 22, 2007

Fatah Masuk Desa (1) : Silaturahim ke Desa-desa !

Sekitar 2 minggu yang lalu, sehabis selesai melaksanakan sholat Ashar di Masjid Al-Hidayah Keutapang, tiba-tiba saja tetangga Saya *Derry* ‘menculik’ Saya, alias minta ditemenin jalan-jalan *dengan motor*, waktu itu Saya ngga tau mau diajak kemana ? tapi berhubung Derry bilang “Pokoknya kita jalan-jalan ke Desa-desa!” tanpa banyak berpikir lagi, langsung saja Saya meng-iyakan tawarannya si Derry.

Ketika dalam perjalanan si Derry pun bercerita tentang alasannya berkunjung ke Desa-Desa, alasannya yaitu, kebetulan organisasinya si Derry sebuah LSM bernama Darul Qiradh baru saja mendapatkan dana bantuan dari BRR untuk program kredit tanpa bunga bagi para perempuan-perempuan Aceh *khususnya bagi yang punya usaha kecil* besar bantuannya, maksimal 2 juta per orang, dan dana itu harus dikembalikkan selama 6 bulan dengan model cicilan perminggu ! tentunya disertai training-traning kewirausahaan. Setelah selesai 6 bulan, uang-uang yang sudah dikembalikkan, rencananya akan digilir ke desa-desa lain ! *istilahnya Pinjaman Bergilir*

Jadi, itulah sebabnya si Derry pergi ke Desa-Desa dengan maksud untuk menemui Pak Kheucik *sebutan untuk kepala desa* untuk meminta Pak Kheucik mendata siapa-siapa saja yang tertarik dengan program ini.

Untuk tahap pertama, programnya hanya untuk 4 desa dulu ! soalnya kalo kata si Derry, di Kec. Darul Imarah *kecamatan saya* itu terdapat 32 desa ! karena saking banyaknya Desa-Desa di Kec. Darul Imarah, si Derry pun langsung bilang ke Saya “Bisa dibilang, Kec. Darul Imarah itu ukurannya hampir sama dengan Banda Aceh !” *waduh gede juga ya!*

Empat desa dan Empat kheucik yang akhirnya saya kunjungi yaitu adalah Desa Ulee Tuy, Desa Ulee Lung, Desa Gampong Kandang, dan Desa Lamtheun.

Yang menarik dari perjalan ke Desa-Desa di Kec. Darul Imarah – Aceh Besar, adalah Saya bisa melihat-lihat pemandangan yang sangat jauh sekali dari Banda Aceh, disana banyak rumah-rumah Aceh yang terbuat dari kayu, banyak jalan-jalan yang belum diaspal, banyak sawah-sawah, banyak hewan-hewan ternak, banyak pohon-pohon rindang, pokoknya ndeso banget deh ! dan juga tidak ketinggalan, udara yang sangat sejuk dan bebas dari polusi.

foto ini, adalah foto rumah Aceh yang sudah hampri ambruk ! dan akan Insya Allah nantinya akan diperbaiki oleh Muslim Aid *salah satu bantuan Muslim Aid*

3 hari sesudah
3 hari setelah kunjungan ke desa-desa, saya pun diajak kembali oleh Derry untuk meminta data-data para peserta *ibu-ibu* yang sudah menyatakan bersedia ! Namun kali ini saya perginya di malam hari, udah gitu ditambah mati lampu pula lagi ! maklumlah di Aceh sekarang lagi Krisis Listrik ! setelah keliling kesana kemari akhirnya data terakhir menunjukkan ada sekitar 40an orang yang siap mengikuti program ‘micro financing’ ini.

Dari desa-desa yang dikunjungi di malam itu, yang paling menarik adalah ketika kunjungan ke Desa Lamtheun, dimana di Desa itu kami langsung bertatap muka dengan para calon-calon peserta, waktu itu kami diajak ke rumah salah seorang warga yang rumahnya benar-benar sangat sederhana, rumahnya terbuat dari kayu dan lantainya pun tidak memakai keramik, alias hanya semen tok !

Walaupun rumahnya sangat sederhana, namun suasana dan sambutan yang hangat membuat saya betah berlama-lama di dalam rumah itu, pada waktu itu para anggota keluarga sedang asyik membuat kue pulet *kue khas aceh* untuk dijual esok harinya, suasana menjadi semakin tidak ‘Jakarta’ banget ! karena pada saat itu sedang mati lampu, sehingga lilin pun menjadi alat penerangan yang utama.

Tidak bisa mengisi Formulir
Tanpa banyak basa-basi, si Derry pun langsung meminta formulir-formulir yang seharusnya sudah sudah siap diisi, namun sayangnya formulir itu belum siap diisi oleh para calon peserta, karena dari para peserta rata-rata tidak bisa mengisi formulir tersebut, entah karena tidak bisa baca tulis atau bagaimana ? saya sendiri kurang faham.

Akhirnya, Saya yang awal niatnya hanya iseng-iseng ikutan, terpaksa deh ikut membantu mengisikan formulirnya dengan bertanya langsung ke para peserta akan data pribadinya. Yang paling membuat saya kaget adalah ketika pertanyaan mengenai berapa penghasilan sebulan ? *sudah termasuk penghasilan suami*. Rata-rata jawaban mereka tidak lebih dari Rp. 500.000, memang ada satu dua yang punya penghasilan lebih dari segitu, tapi itu pun hanya kadang-kadang saja alias tidak tetap *kasian ya :(

Disangka orang Aceh Beneran
Ketika itu, didalam rumah yang isinya orang Aceh semua, mereka pun ngomong-ngomongnya pake Bahasa Aceh *ya iyalah!*, tapi berhubung selama 7 bulan di Aceh diriku ini giat belajar Bahasa Aceh, jadinya saya pun bisa meladeninya dengan Bahasa Aceh *ala fatah* yang masih terbata-bata. Pada awalnya sih.. saya berhasil menyakinkan mereka-mereka semua bahwa Saya ini orang Aceh beneran loh !

Tapi sayangnya walaupun sudah berusaha keras menggunakan Bahasa Aceh, ternyata kedok si Fatah pun akhirnya terbuka juga ! ada salah seorang warga disitu *masih muda* yang bertanya kepada saya “Kamu orang Jakarta ya ?” saya pun langsung menjawab “Lon nyo Ureng Aceh ! Ureng Chik Lon Ureng Pidie !” artinya “Saya ini orang Aceh, Orang Tua Saya orang Pidie !”

Walaupun sudah dijawab pake Bahasa Aceh, tapi tuh orang masih blom percaya juga ! “Ahh pasti orang Jakarta deh ! soalnya Logatnya masih Jakarta banget tuh !” memang sih dia ada benarnya, walaupun saya ini sudah lumayan ngerti bahasa Aceh tapi logatnya ituloh yang susah disamain dengan logat Ureng Aceh ^_^;;

Akhinya saya pun menyerah ! dan langsung berkata ke beliau “ Logat Jakarta ? Maksud Loh !” ketika mendenger kata “Maksud Loh!” keluar dari mulut saya, si anak muda itupun langsung tertawa dan berkata “Tuhh bener kan ! orang Jakarta :) “ akhirnya Saya pun mengakui bahwa saya baru 7 bulan disini dan sedang belajar Bahasa Aceh :)

Walaupun akhirnya ketahuan, bahwa Saya ini orang dari Jakarta ! tapi Saya tetap mendapatkan apresiasi yang tinggi dari mereka, karena mereka rata-rata terheran-heran, “ Kok mau sih orang Jakarta belajar Bahasa Aceh ! udah gitu, kok bisa baru 7 bulan sudah lumayan ngerti Bahasa Aceh ??”

Menjawab pertanyaan itu Saya pun hanya mengulangi jawaban saya yang tadi “Lahh ! kan saya tadi sudah bilang ! Lon nyo Ureng Aceh ! Ureng Chik Lon Ureng Pidie :)

Pokoknya malam itu, benar-benar menjadi pengalaman yang tidak akan saya lupakan ! karena setidaknya, saya sudah mulai menjawab tantangan untuk “Tidak melihat Aceh dari Banda Aceh saja”. Pada malam itu juga, saya benar-benar mulai bisa melihat sedikit demi sedikit akan Aceh yang sesungguhnya :)

note : maaf nih.. ngga pake foto, soalnya belum mampu beli camera digital :(

15 comments:

Nona Nieke,, said...

eh, tapi beneran lho..
aku pikir juga mas Fatah tuh org Aceh..
*tp teuteup yaaa manggilnya "mas".. hehe xD*
soalnya blognya Aceh banged gitu ;D

idaK said...

jadi di Atjeh nih sekarang?
Mau tanya dong, knapa semua merek makanan (keripik) dan minuman(kopi) di Aceh itu mereknya 'Ayah'.

Fatah said...

*nieke : hehehe.. panggil mas juga ngga papa kok ! asal jangan panggil Bapak aja ;D

Sebenernya sih Orang Tua dua-duanya Orang Aceh *tapi saya lahir dan besar di Jakarta*, trus baru sekarang ini pulang kampung setelah 10tahun lebih ^_^

*idak : Wahh saya baru denger tuh ada Merk 'Ayah' emg tau denger dari mana tuh ! soalnya dah nanya orang-orang sini, banyak yang ngga tau tuh :(

muthe said...

yah beginilah nasib jadi *aceh murtad*, soalnya bahasa acehnya jadi kcau balau. saya aja pelafalan beberapa kosakata masih kacau balau, karena gak pernah dipraktekin selama di bandung!dan soal mati lampu, merana banget ya di aceh tuh! kasian, semoga cepet selesai dah...

masa nggak tau kopi Ayah?? itu enak banget lho!! dan terkenal! kalo nggak salah ada di Brawe! bokap gw aja ampe bawa pulang kopi cair ke bandung (dan sibuk di pesawat agar gw menjaga *harta karunnya* itu!

Elvi said...

Aku jadi malu nih...dari empat nama kecamatan yg disebut itu satupun ga ada yang familiar dengan telingaku, duh malunya!!! Inilah kalo KKN nya kurang lama he he... Di dekat mana sih?! masih sekitar Aceh besar kan?! Eh...ngomong2 soal bahasa, bahasa Aceh itu paling sulit lho! Karena org Aceh kan agak tertutup, jadi jangan kecil hati dech! Aku aja yg putri Aceh jelek sekali bahasa Acehnya, maklum ortu ga asli Aceh. Tapi aku....I love to be called Acehnese. My dream...someday I want to go back home. Bangun rumah di tepi pantai Lampuuk, duh menghayal nih...biarlah....meski tanahnya sedikit sudah dikikis air tsunami, ga papa...biar kecil tapi damai!!!

Fatah said...

*idak : udah di konfirmasi tuh sama muthe :)

*muthe&Elvi : ehh kalian sudah saling kenal blom ! *sama2x ureng aceh loh* tapi bukan berarti blog ini utk Orang Aceh aja loh :) siapaun boleh kesini ;D

*muthe : waduh serem amat "AcehMurtad" :( yang penting mahh inget sama kampung, juga dah cukup :)

Nanti deh ! gw coba2x berkelana mencari *harta karun* itu :)

*Elvi : 4 desa itu memang bukan kecamatan :) itu nama-nama desa di Kecamatan Darul Imarah, Kabupatennya Aceh Besar :) jadi wajar2x aja kalo ngga familiar :)

nanti kalo rumahnya dah jadi kasih tau ya ^_^

Anisa said...

tak pikir dulu jg orang Aceh beneran, ternyata orang metropolitan lagi masuk kampung2 di Aceh...seru nih ceritanya...jadi kepingin ke Aceh.

muthe said...

buat Elvi : ah masa sih bahasa aceh paling susah? nggak lagi, karena meskipun nggak mirip2 amat, sebenernya agak2 mirip bahasa sunda dari segi penulisan. dan orang aceh tertutup? nggak juga sih kalo kata saya mah. cuma emang banyak yang lebih suka berbahasa aceh (walaupun keliatannya ini udah mulai agak luntur) ketimbang bahasa indonesia untuk bahasa percakapan sehari2. jadi, kadang perasaan kita yang nggak menguasai bahasa aceh, berasa dikucilkan. padahal sih nggak juga.

triadi said...

bukannya nama fatah emang dari aceh kan? dari pidie beenran kah?

eh btw...kayanya sekarang aceh lagi giat2nya bangun2 ya mas? hmmm biasanya bagus nih buat buka bisnis..bisa jadi market leader...:D

Fatah said...

*anisa : diriku tidak metropolitan banget kok mba ^_^ mau ke Aceh ? hayu atuh !

*muthe : Wahh muthe.. sekarang jadi pengamat Aceh loh ^_^

kutipan : "kadang perasaan kita yang nggak menguasai bahasa aceh, berasa dikucilkan. padahal sih nggak juga"

tapi bener juga loh.. aku aja disini sering diejekin "Orang Aceh kok ngga bisa bahasa Aceh !" makanya sekarang lagi belajar 'bacut-bacut' bahasa Aceh :)

*triadi : 'Fatahillah' itukan asalnya dari Kerajaan Samudra Pasai, memang waktu itu Kerajaannya ada di Aceh, tapi kalo menurut id.wikipedia 'Fatahillah' itu bukan orang Aceh, karena 'Fatahillah' itu asalnya dari Arab sono trus maen2x ke Indonesia :)

Kalo masalah bisnis, yang paling marak disini sekarang.. apalagi kalo bukan Jasa Konstruksi

Hannie said...

hahaha... judulnya lucu (jadi inget sumting) hihihi...
iya, aku juga mikir nama fatah kan banyak dari aceh. hehehee

muthe said...

jeut Bang, bek sampe budaya geutanyo gadoh di masa mendatang. hwakakaka...cem bener aja awak nih...tapi hana peu2, meunyo geutanyo na niet belajar sunggoh2, pasti bisa.

CempLuk said...

wah banyak bener ya bantuan utk aceh..sukses bagi masyarakat sana y..amin

Fatah said...

*hannie : jadi inget sama apa ayo :) emg banyaknya yang pake nama "fatah" ?

*muthe : jeut.. juet !! Waduhh ! Bahasa Acehnya jagoan muthe daripada saya :)

*cempluk : Amin... juga bang Cempluk :)

abu nawas said...

Ulee lueng itu desa saya... Walau pun gak bisa baca tulis huruf latin ada juga yg bisa bahasa arab fasih termasuk baca tulis huruf arab bahkan huruf gundul sekali pun (gak ada barisnya)